Sistem Gerak Manusia

Sistem Gerak pada Manusia

8.2.  SISTEM GERAK PADA MANUSIA
Rinie Pratiwi

SISTEM GERAK PADA MANUSIA

Rangka

sekolahmu, di tempat praktik dokter atau di tempat lain?Bandingkan dengan Gambar 2.2. Apakah rangka tersebut terdiri atas tulang yang tersusun dari materi kering, seperti batu? Bagaimana dengan tulang-tulang di tubuhmu? Tulang-tulang di dalam tubuhmu adalah materi hidup. Masing-masing tulang dalam tubuhmu adalah organ hidup yang tersusun dari berbagai jaringan. Sel-sel di dalam tulang-tulang ini membutuhkan makanan dan energi seperti sel-sel lain dalam tubuhmu. Semua tulang di tubuhmu membentuk sistem rangka. Karena mempunyai rangka, kamu bisa berjalan dan berlari. Rangka manusia mempunyai lima fungsi utama. Pertama, rangka memberi bentuk dan mendukung tubuh, seperti rangka rumah. Kedua, tulang-tulang melindungi organ-organ dalam, misalnya otak, jantung, dan paruparu. Pada Gambar 2.1, terlihat bahwa tulang-tulang rusuk membentuk sangkar tulang yang melindungi jantung dan paru-paru. Selain itu, tengkorak yang keras melindungi otak. Ketiga, rangka adalah tempat melekatnya otot-otot utama tubuh, sedangkan otot-otot tersebut menggerakkan tulang. Keempat, bebe-rapa tulang mempunyai sumsum tulang merah yang membentuk sel-sel darah merah. Sumsum tulang adalah jaringan lunak di tengah-tengah tulang. Kelima, rangka adalah tempat utama untuk menyimpan mineral, yaitu kalsium dan fosfor yang digunakan di dalam tubuh. Kalsium dan fosfor membuat tulang menjadi keras.

IMAGE:keterangan tubuh manusia.JPG

Sebagai bagian dari sistem gerak, rangka tidak dapat bergerak sendiri tanpa digerakkan otot. Oleh karena itu rangka disebut alat gerak pasif.

Tulang

Ambillah sebuah tulang ayam, kambing, sapi, atau hewan lain! Rabalah dan amati! Apa yang kamu temukan? Kamu akan menemukan bahwa tulang ini tidak halus. Ada benjolan, pinggiran, ujung bulat, titik-titik kasar, lekukan dan lubang. Masing-masing bagian ini mempunyai fungsi. Lekukan dan tonjolan dipergunakan sebagai tempat menempelnya otot. Lubang dipergunakan untuk keluar masuknya pembuluhpembuluh darah dan saraf. Rangkamu mempunyai ± 206 tulang dari berbagai ukuran dan bentuk. Tulang dikelompokkan berdasarkan bentuknya. Gambar 2.25. memperlihatkan tulang pipih (a), tulang panjang (c), tulang pendek (b), dan tak beraturan (d) Ketika makan, tentunya kamu pernah mencoba memecahkan tulang paha ayam dengan gigimu. Keras bukan? Apakah seluruh bagian tulang tersebut keras? Ketika kamu berhasil memecahkan tulang, cobalah ingatingat bagian-bagian dalamnya! Bandingkan bagian yang kamu ingat dengan Gambar 2.2.

Image:tulangg.jpg

Tulang paha ayam adalah tulang panjang. Permukaan tulang yang panjang ditutup membran yang menempel dengan kuat, disebut periosteum. Pembuluh-pembuluh darah kecil pada periosteum membawa zat-zat makanan ke dalam tulang. Membran ini juga penting dalam pertumbuhan dan perbaikan tulang. Di bawah periosteum terdapat tulang kompak atau disebut juga tulang keras, yaitu suatu lapisan tulang yang keras dan kuat. Tulang kompak mengandung sel-sel tulang, pembuluhpembuluh darah, zat kapur dan fosfor, serta serabut elastis. Komponen apa yang menyebabkan tulang ini menjadi keras? Untuk menjawab pertanyaan ini lakukan Kegiatan 2.1.Kerasnya tulang disebabkan adanya zat kapur dan fosfor. Serabut-serabut elastis mempertahankan tulang tetap kuat, tidak mudah rapuh atau patah. Tulang spons dalam tulang pipa terdapat di daerah ujung tulang. Tulang spons kurang kompak dan mempunyai banyak ruang-ruang kecil terbuka yang membuat tulang menjadi ringan. Tulang panjang mempunyai lubang atau saluran yang besar. Saluransaluran itu terdapat di tengah tulang panjang diisi oleh

Image:tulangg 1.jpg

jaringan berlemak yang disebut sumsum. Sumsum merah tulang berada di daerah tulang panjang bagian ujung di antara tulang spons, sedangkan sumsum kuning berada di tulang panjang bagian tengah dan sebagian besar berisi lemak. Pada orang sehat, sumsum tulang merah menghasilkan sel-sel darah merah dengan kecepatan sampai tiga juta sel per detik. Sel-sel darah putih juga dihasilkan di dalam sumsum tulang, tetapi lebih sedikit jumlahnya. Ujung tulang panjangmu ditutup dengan suatu lapisan jaringan tebal lunak dan lentur, yang disebut tulang rawan (kartilago). Perhatikan Gambar 2.3! Tulang rawan tersusun atas sel-sel yang dikelilingi oleh matriks protein yang dihasilkan oleh sel-sel tersebut. Selain di ujung-ujung tulang panjang, tulang rawan juga bisa ditemukan di ujung-ujung tulang rusuk, dinding saluran pernapasan, hidung, dan telinga.

Perkembangan Tulang

Sebelum lahir, rangkamu sebagian besar merupakan tulang rawan. Tulang rawan ini perlahan-lahan dihancurkan dan digantikan dengan jaringan tulang keras oleh sel-sel pembentuk tulang yang disebut osteoblast. Perhatikan Gambar 2.4! Sel-sel ini menyimpan kalsium dan fosfor yang membuat jaringan tulang menjadi keras. Saat lahir, rangkamu tersusun lebih dari 206 tulang yang sekarang kamu miliki. Saat kamu berkembang, beberapa tulang bersatu . Jaringan tulang yang sehat selalu dinamis, yaitu selalu dibentuk dan dirombak. Tulang selalu dirombak oleh jenis sel tulang yang disebut osteoklast. Osteoklast berfungsi menghancurkan jaringan tulang dan membebaskan kalsium dan fosfor. Proses pembentukan dan perombakan tulang ini mempertahankan kandungan kalsium dan fosfor dalam aliran darahmu pada tingkat yang kurang lebih sama.

Image:tulang jari.jpg

Sendi

Ingat kembali berbagai gerakan yang kamu lakukan pagi ini saat mempersiapkan diri berangkat ke sekolah. Kamu membuka mulut untuk menguap, mengunyah makan pagi, menggosok gigi, dan menjulurkan tangan untuk memutar gagang pintu saat ke luar rumah. Apakah gerakangerakan ini bisa dilakukan tanpa membengkokkan bagianbagian tubuhmu? Apakah yang membuat bagian-bagian tubuhmu membengkok? Gerakan-gerakan ini terjadi karena rangkamu mempunyai sendi. Perhatikan Gambar 2.5! Cobalah bengkokkan sikumu! Putarlah tanganmu dengan berpangkal di bahu. Tolehkan kepalamu ke kanan dan ke kiri! Apakah ketiga bagian tersebut dapat membuat gerakan yang persis sama? Untuk dapat menjawabnya, lakukan kegiatan dalam Lab Mini 2.1. Sesuai dengan kegiatan yang kamu lakukan dalam Lab Mini 2.1, mengapa mengapa kamu bisa melakukan gerakan? Gerakan di atas terjadi karena keberadaan sendi. Sendi merupakan tempat bertemunya dua tulang atau lebih. Pertemuan dua tulang diikat oleh ligamen agar tidak lepas. Ligamen adalah jaringan berbentuk pita yang tersusun dari serabut-serabut liat yang mengikat tulang satu dengan tulang lain pada sendi. Banyak sendi, seperti sendi pada lututmu, diikat oleh lebih dari satu ligamen.

Image:berbagai sendi pada tubuh.jpg

pada Gambar 2.5. Sendi dikelompokkan menjadi dua, yaitu sendi yang dapat digerakkan dan yang tidak dapat digerakkan. Sendi yang tidak dapat digerakkan tidak bergerak sama sekali atau memungkinkan terjadinya sedikit gerakan. Contoh sendi ini adalah sendi pada tulang-tulang tengkorak dan pinggulmu (a). Sendi yang dapat digerakkan memungkinkan tubuh membuat banyak variasi gerak. Jenisjenis sendi yang dapat digerakkan adalah sendi putar, sendi peluru, sendi engsel, sendi geser, dan sendi pelana. Pada sendi putar (b), ujung tulang satu berfungsi sebagai poros dan ujung tulang yang lain berbentuk cincin yang dapat berputar pada poros tersebut. Sendi putar terdapat antara tulang tengkorak dengan tulang leher. Sendi peluru (e)merupakan hubungan antara satu tulang yang mempunyai satu ujung bulat yang masuk ke ujung tulang lain yang berongga seperti mangkok. Sendi ini bisa membentuk gerakan paling bebas di antara sendi-sendi lain. Contoh sendi peluru adalah sendi antara tulang pinggul dan tulang paha, serta antara tulang lengan atas dan tulang belikat.

Image:senddi.jpg

Jenis sendi ketiga adalah sendi engsel. Sendi engsel (d) mempunyai gerakan satu arah, ada yang ke depan dan ada yang ke belakang seperti engsel pintu. Sendi-sendi pada siku, lutut, dan jari adalah contoh sendi engsel. Jenis sendi yang keempat adalah sendi geser (f). Pada sendi geser satu bagian tulang bergerak menggeser di atas tulang lain. Contoh sendi geser berada pada tulang-tulang pergelangan tangan dan pergelangan kaki dan di antara tulang belakang. Sendi geser merupakan sendi yang paling sering digunakan. Kamu tidak dapat menulis, mengambil kaus kaki, atau naik tangga tanpa menggunakan sendi geser. Sendi pelana (c) merupakan pertemuan dua tulang yang berbentuk seperti pelana. Sendi ini bisa menggerakkan tulang ke dua arah, yaitu muka-belakang dan ke samping. Contoh sendi ini adalah pada pangkal ibu jarimu. Tulang rawan membantu gerakan sendi menjadi lebih mudah. Tulang rawan membungkus ujung-ujung tulang pada sendi yang dapat bergerak. Perhatikan Gambar 2.6 Telinga luarmu dan ujung hidung tersusun dari tulang rawan. Lempeng tulang rawan yang disebut diskus juga

B. Otot

Tanpa otot, tulang dan sendimu tidak memiliki kekuatan untuk bergerak. Otot adalah penggerak bagianbagian tubuh, sehingga otot disebut alat gerak aktif. Hampir 35 hingga 40 persen massa tubuhmu adalah jaringan otot. Cobalah perhatikan, setiap saat selalu ada gerakan yang terjadi di tubuhmu. Banyak sistem dalam tubuhmu mempunyai beberapa macam jaringan otot. Otot adalah organ yang dapat berkontraksi menjadi lebih pendek. Karena kontraksi ini, bagian-bagian tubuhmu bergerak. Dalam kontraksi ini diperlukan energi.

Image:macam2 otot pada manusia.jpg

Cobalah kedipkan matamu! Bengkokkan lenganmu! Dapatkah kamu mengendalikan gerakan-gerakan tersebut? Gerakan-gerakan ini merupakan hasil dari kegiatan otototot sadar. Sekarang, cobalah hentikan gerakan ususmu! Hentikan denyut jantungmu! Dapatkah kamu mengendalikan kedua gerakan ini? Tidak bukan? Gerakan ini ditimbulkan oleh otot tak sadar. Otot sadar adalah otot yang bisa kamu kontrol. Otot tangan dan kakimu serta otot-otot muka adalah otot sadar. Kamu dapat menentukan apakah menggerakkan atau tidak menggerakkan suatu otot sadar. Sebaliknya, otot-otot tak sadar adalah otot-otot yang tidak bisa kamu kontrol secara sadar. Kamu tidak bisa mengendalikan otot-otot ini untuk bekerja. Otot-otot tak sadar bekerja sepanjang hari, sepanjang hidupmu di luar kesadaran. Darah dipompa melalui pembuluh-pembuluh darah, dan makanan bergerak melalui sistem pencernaanmu merupakan hasil gerakan otot tak sadar. Kamu dapat tidur dengan pulas di malam hari tanpa harus memikirkan bagaimana caranya agar otot-otot ini tetap bekerja.

Tiga Jenis Jaringan Otot

Ada tiga jenis jaringan otot di dalam tubuhmu: yaitu otot rangka, otot polos, dan otot jantung. Perhatikan Gambar 2.8. Otot lurik adalah otot yang paling banyak di dalam tubuh. Di bawah mikroskop, sel-sel otot rangka terlihat bergaris-garis melintang. Otot rangka melekat pada tulang dengan perantaraan tendon. Tendon adalah pita tebal, berserabut, dan liat yang melekatkan otot pada tulang. Otot rangka tergolong otot sadar. Kamu bisa mengontrol penggunaan otot ini. Kamu bisa menentukan kapan berjalan dan kapan tidak. Otot rangka cenderung cepat berkontraksi dan cepat lelah.

Image:macam2 otot.jpg

Otot polos tergolong otot tidak sadar. Otot polos terdapat pada dinding lambung, usus halus, rahim, kantung empedu, dan pembuluh darah. Otot polos berkontraksi dan berelaksasi dengan lambat. Otot-otot itu tidak bergaris. Jenis otot ketiga adalah otot jantung. Otot jantung hanya ditemukan di jantung. Otot jantung juga tergolong otot tidak sadar. Seperti dapat kamu lihat pada Tabel 2.1, otot jantung mempunyai garis-garis seperti otot rangka. Sebaliknya, otot jantung mirip otot polos karena tergolong otot tidak sadar. Otot jantung berkontraksi sekitar 70 kali per menit sepanjang hari selama hidupmu. Kamu mengetahui bahwa otot jantung berkontraksi pada saat jantung berdenyut. Otot ini tidak dapat dikontrol oleh kemauan sadarmu.

Image:tabel 2.1.jpg.jpg

Kerja Otot Gerakan otot rangka adalah hasil kerja otot secara berpasangan. Saat satu otot dari pasangan tersebut berkontraksi, otot yang lain berelaksasi, atau kembali pada panjang semula. Bila suatu berkas otot berkontraksi, otot menjadi lebih pendek, berdiameter lebih besar, dan lebih keras . Sebaliknya bila berkas otot berelaksasi, maka otot menjadi lebih panjang, berdiameter lebih kecil, dan lebih lunak . Duduklah tegak dengan kaki di atas lantai. Dengan lambat angkatlah tungkai kanan sehingga lurus ke depan. Perlahan-lahan turunkan tungkaimu sehingga kaki kanan berada di atas lantai kembali. Ketika kamu meluruskan kaki, otot pada bagian atas tungkaimu berkontraksi. Kontraksi ini menyebabkan tulang-tulang tungkai bawahmu ditarik lurus ke atas. Otot-otot selalu menarik, tidak pernah mendorong. Ketika tungkaimu bergerak ke bawah, otot-otot di belakang tungkai atasmu berkontraksi untuk menarik tungkai ke arah bawah. Saat berkontraksi, otot-ototmu menggunakan energi. Otot menggunakan energi kimia dalam bentuk glukosa. Saat glukosa terurai, energi kimia berubah menjadi energi mekanis dan otot-otot berkontraksi. Ketika pasokan glukosa dalam otot habis digunakan, otot menjadi lelah. Otot memerlukan istirahat. Selama istirahat, otot dipasok dengan glukosa kembali.

Image:otot berelaksasi & otot berkontraksi.jpg

Otot juga menghasilkan energi panas ketika berkontraksi. Panas yang dihasilkan oleh kontraksi otot membantu mempertahankan suhu tubuhmu pada tingkat yang tetap. Otot rangka yang melakukan banyak tugas, seperti tangan kananmu menjadi lebih besar dan kuat. Sebaliknya, jika kamu hanya duduk dan melihat televisi sepanjang hari, ototmu akan menjadi lunak, lembek, dan kehilangan kekuatan. Otot yang tidak dilatih menjadi lebih kecil ukurannya.

Image:pergerakaan otot.jpg

Otot berpasangan

Otot bekerja berpasangan untuk mendorong terjadinya gerakan. Sebagai misal, pada manusia otot-otot bisep dan trisep bekerja berlawanan. Kerja kedua macam otot ini bersifat antagonis. Perhatikan Gambar 2.9 Ujung otot bisep melekat pada tulang belikat yang merupakan bagian yang tidak bergerak (origo). Ujung lainnya melekat pada tulang pengumpil, yang merupakan tulang yang digerakkan (insersio). Otot-otot trisep melekat pada tulang yang dan belikat (origo). Ujung lainnya melekat pada tulang hasta (insersio). Dalam hal ini tulang hasta adalah bagian yang bergerak. Radius Otot bisep disebut juga sebagai fleksor, karena otot ini membengkokkan sendi. Saat bisep berkontraksi, otot ini menarik tulang pengumpil sehingga membengkokkan sendi engsel pada siku. Untuk meluruskan tangan, terjadi proses sebaliknya. Saat otot trisep berkontraksi, tulang hasta ditarik ke arah bawah, dan bisep berelaksasi. Hasilnya tangan menjadi lurus. Otot trisep disebut sebagai ekstensor karena meluruskan sendi. Dua macam otot bisa bekerja tidak berlawanan atau bersifat sinergis. Contoh dari otot-otot sinergis adalah otot bisep dengan otot lengan bawah. Kedua macam otot ini sama-sama berkontraksi saat lengan membengkok .

C Kelainan dan Penyakit pada Sistem Gerak

Bersama anggota kelompokmu, identifikasilah kelainan dan penyakit yang berhubungan dengan sistem gerak yang terjadi pada orang-orang di sekitarmu! Apabila perlu, kunjungi suatu rumah sakit untuk hal yang sama, sekaligus mendapatkan informasi bagaimana cara mengatasinya! Cocokkan data yang kamu peroleh dengan uraian di bawah ini!

Riketsia

Riketsia terjadi karena kekurangan vitamin D yang membantu penyerapan kalsium dan fosfor dari darah hingga pengerasan tulang. Penyakit ini terjadi pada anak. Riketsia menyebabkan tulang kaki tumbuh membengkok (Lihat Gambar 2.11!). Penyembuhan dan pencegahan dari penyakit ini adalah dengan penambahan kalsium, fosfor, dan vitamin D ke dalam diet. Vitamin D bisa didapat dengan berjemur di panas matahari.

Osteoporosis

Osteoporosis disebabkan karena kekurangan mineral. Cobalah ingat kembali macam mineral penyusun tulangmu! Osteoporosis umumnya terjadi pada orang dewasa. Orang tua biasanya menghasilkan lebih sedikit hormon, sehingga osteoblast sebagai pembentuk tulang kurang aktif, dan massa tulangpun jadi berkurang. Tulang yang kekurangan mineral menjadi rapuh dan mudah patah.

Fraktura (patah tulang)

Meskipun kuat dan lentur, tulang-tulang bisa patah. Patahnya tulang disebut fraktura. Fraktura tertutup terjadi jika tulang patah tetapi bagian ujung yang patah tidah menembus kulit. Fraktura terbuka terjadi jika ujung tulang yang patah keluar menembus kulit. Dalam masa penyembuhan, ujung patahan tulang harus saling ditempelkan (Gambar 2.12). Periosteum akan membuat sel-sel tulang baru. Jaringan tulang baru yang tebal

Image:faktura.jpg

(disebut kalus) terbentuk di sekitar patahan menutup keretakan. Jaringan yang bertambah tebal tersebut hilang saat tulang kembali ke bentuk semula dengan bantuan osteoklast. Penyembuhan patah atau retaknya tulang selalu dibantu dengan pembalut agar tidak mudah bergeser.

Image:kalus.jpg

Artritis

Artritis adalah penyakit sendi. Penderita penyakit ini mempunyai tulang rawan sendi yang rusak. Kerusakan ini menyebabkan sendi menjadi sakit dan bengkok. Kadangkadang sendi yang terkena artritis tidak dapat digerakkan. Rematik adalah salah satu bentuk artritis (Gambar 2.13). Sebab terjadinya artritis belum diketahui dengan pasti. Menghindari infeksi yang akut dan mengonsumsi makanan yang seimbang mengurangi terjadinya artritis.

Image:tangan penderita rematik.jpg

Lordosis, Kifosis, dan Skoliosis

Tulang belakang normal manusia tidak lurus benar. Dilihat dari samping, susunan tulang belakang membentuk beberapa lengkungan. Di bagian dada, tulang belakang membentuk lengkungan cembung menghadap belakang. Di bagian pinggang, susunan tulang belakang membentuk lengkungan cembung menghadap depan. Bentuk tulang belakang mempengaruhi bentuk tubuh kita. Cobalah amati bentuk badan teman laki-lakimu saat berdiri dan dilihat dari samping! Bagaimana bentuknya? Tulang belakang bisa mengalami kelainan. Tiga kelainan tulang belakang yang umum terjadi adalah lordosis, kifosis, dan skoliosis. Lordosis Lordosis merupakan kelainan dengan melengkungnya tulang belakang yang berlebihan ke arah depan di bagian pinggang. Orang yang mengalami kelainan ini pinggangnya terlihat lebih menonjol ke depan. Lordosis bisa disebabkan karena perut penderita yang terlalu besar (misalnya karena hamil atau kegemukan), riketsia, atau karena kebiasaan yang salah. Kifosis Kifosis merupakan kelainan dengan melengkungnya tulang belakang yang berlebihan di bagian dada ke arah belakang. Penderita kifosis tubuhnya terlihat bungkuk. Kifosis bisa disebabkan karena, penyakit (misalnya TBC dan riketsia) atau kebiasaan duduk yang salah.

Image:tulang belakang.jpg

Skoliosis

Skoliosis adalah melengkungnya tulang belakang ke arah samping (Gambar 2.13). Skoliosis bisa disebabkan oleh polio atau kebiasaan duduk atau berposisi yang salah. Sistem gerak pada manusia tersusun atas rangka dan otot. Rangka merupakan alat gerak pasif yang tersusun atas tulang-tulang dengan berbagai bentuk. Sebagian besar tulang penyusun rangka adalah tulang keras, selebihnya berupa tulang rawan. Antara tulang satu dengan tulang lain dihubungkan oleh sendi. Keberadaan sendi di sebagian besar persambungan antar tulang memungkinkan bagian-bagian tubuh bisa digerakkan. Otot merupakan alat gerak aktif. Bagian-bagian tubuh bisa bergerak karena kontraksi dan relaksasi otot. Penyakit dan kelainan sistem gerak pada manusia bisa terjadi pada berbagai usia. Penyakit dan kelainan ini terjadi karena bebagai sebab, antara lain virus, bakteri, kekurangan zat tertentu, dan kesalahan posisi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s